Pasukan X

Cynthia Ong

Ketua Fasilitator Eksekutif (ChEF)

Selamanya Sabah

Cynthia kini berkhidmat sebagai Pengerusi Lembaga Interim FS. Dia membawa 20 tahun keusahawanan, keadilan sosial-persekitaran dan aktivisme masyarakat, melalui peranannya sebagai pengasas / pengasas bersama, pengarah lembaga dan / atau CEO banyak organisasi, baik untuk keuntungan dan bukan untuk keuntungan di Asia Tenggara dan di AS Pengalamannya adalah dalam bidang kepemimpinan organisasi, acara khas dan pengurusan projek, dan fasilitasi / mediasi kumpulan

Datuk Dr. John Payne

Pengarah Eksekutif

Perikatan Pongo

Diilhamkan oleh kawasan pedalaman Inggeris dan London Zoo setengah abad yang lalu, John Payne berakhir di Malaysia pada tahun 1970-an ketika industri pembalakan hutan semula jadi memberi laluan kepada pengembangan ladang yang besar. Dia diberi kesempatan untuk melakukan tinjauan hidupan liar dan tumbuh-tumbuhan semula jadi di Sabah dan Kalimantan, antara tahun 1975-2004, menghabiskan lebih dari 25,000 jam tinggal di dalam hutan hujan tropika. Beberapa kawasan pemuliharaan hutan di Sabah wujud sebagai hasil kerja yang dilakukan sebagai kakitangan WWF-Malaysia dengan Kerajaan Sabah. Dia telah mengarang beberapa buku mengenai sejarah semula jadi Sabah dan merupakan penulis utama Strategi Pemuliharaan Sabah (1992) dengan Kementerian Pelancongan dan Pembangunan Alam Sekitar.

Anne Lasimbang

Pengarah Eksekutif

Rakan Organisasi Komuniti di Sabah (PACOS)

Anne Lasimbang adalah Pengarah Eksekutif semasa PACOS Trust, sebuah organisasi berasaskan komuniti (CBO) yang berdedikasi untuk menyokong komuniti Orang Asli di Sabah. Selama lebih dari 25 tahun, Anne telah berusaha untuk memperkasakan komuniti orang asli dan telah menyokong pengembangan organisasi masyarakat di 17 daerah di seluruh Sabah, 25 sekolah dan pusat pembelajaran masyarakat, dan pelbagai program yang sedang berjalan untuk memperkuat sistem, hak, budaya dan sumber pengetahuan orang asli pengurusan. Beliau adalah presiden terakhir Kumpulan Sumber Tindakan Wanita Sabah, Persatuan Tadika Sabah dan Persatuan TASKA Sabah, dan menerima Anugerah Khidmat Komuniti dari Rotary Club of KK pada tahun 2008. Dia juga seorang penari yang gemar dan berharap dapat memperoleh yang lain X-team menari Sumazau pada setiap pertemuan.

Fred Kugan

Timbalan Ketua Konservator Hutan

Perancangan dan Pengurusan - Jabatan Perhutanan Sabah (SFD)

Frederick Kugan adalah seorang profesor hutan, setelah menamatkan pengajian di Universiti Pertanian Malaysia (UPM) (1987) dan dari Universiti New Brunswick, Kanada (1991). Beliau telah bekerja di Jabatan Perhutanan Sabah sejak tahun 1987 dan telah berkhidmat di pelbagai jawatan selama ini. Dia dilantik sebagai Timbalan Pengarah Perhutanan (Perancangan Sektor Hutan) sejak tahun 2006. Portofolio semasa, antara lain, melibatkan: Dasar dan Perundangan, Perancangan Sektor Hutan, Hal Ehwal Antarabangsa dan Korporat, dan Kerjasama dan Kerjasama Projek

Robert Ong

Timbalan Ketua Konservator Hutan (Penyelidikan dan Pembangunan)

Pusat Penyelidikan Hutan - Jabatan Perhutanan Sabah (SFD)

Robert C. Ong mengetuai program penyelidikan Ekologi dan Pengurusan Hutan Asli di Pusat Penyelidikan Hutan di Sandakan, Sabah. Dia bergabung dengan Jabatan Perhutanan Sabah pada tahun 1991 setelah mendapat MSc dalam bidang biologi hutan dari Virginia Tech, dan PhD dalam bidang perhutanan dari University of Aberdeen di Scotland. Selama 25 tahun terakhir, penelitiannya telah memfokuskan pada pemulihan dan pengelolaan hutan yang telah ditebang, serta penanaman komersial tanaman asli dan meningkatkan penggunaan kayu. Robert sangat meminati pendidikan alam sekitar dan berperan penting dalam penubuhan Rainforest Discovery Center di Sandakan, sebuah kemudahan pendidikan alam sekitar yang mempromosikan pengurusan sumber-sumber hutan secara lestari.

Datuk Darrel Webber

Pengarah Urusan

Strategi Hutan Global - Institut Inovasi Bumi

Darrel adalah pakar dalam pembangunan pertanian lestari, membawa pengalaman 20 tahun di kedua-dua sektor untung dan bukan untung. Dia telah bekerja dalam pengurusan untuk pelbagai syarikat multinasional dan NGO alam sekitar, mengembangkan kepakaran dalam melibatkan industri kelapa sawit dalam isu-isu kelestarian. Pada masa ini, Darrel berkhidmat sebagai Ketua Pegawai Eksekutif Roundtable On Sustainable Palm Oil (RSPO) .

Anton Ngui

Pengasas & Pengerusi Future Alam Society

Pengarah, Paganakan Dii Tropical Retreat, Sabah

Setelah menghabiskan satu dekad belajar dan tinggal di luar negeri, Anton kembali ke kampung halamannya di Sandakan untuk menguruskan hotel keluarganya, Hotel Nak. Anton mendapati dirinya kembali ke kampung halaman yang tidak dikenalnya lagi dengan kerjaya baru dalam pelancongan yang tidak dirancang sebagai cabaran besarnya yang seterusnya. Walaupun mengurus hotel keluarganya tetap menjadi tantangan bagi Anton, namun, ia memungkinkan untuk menyalurkan pengalamannya dalam industri perniagaan perhotelan terhadap sesuatu yang sangat dia gemari: alam. Anton adalah Pengasas dan ketua semasa Future Alam Borneo Society yang merupakan penganjur Rhythms of Rimba Wildlife Festival. Dia juga mengasaskan Borneo Eco Film Festival. Anton lulus dengan Sarjana Komunikasi Visual dari Birmingham City University, UK.

Linn Yong

Usahawan

Linn adalah seorang usahawan, koki kreatif, ahli konservasi, isteri penyayang, ibu penyayang dan pejuang tanpa rasa takut, semuanya digabungkan menjadi satu. Berasal dari Johor Bahru, dia sekarang memanggil Sandakan pulang. Dia lulus dalam Reka Bentuk Industri di Politeknik Nanyang, Singapura. Di pusat bandar Sandakan, di Jalan Pelabuhan Lama, dengan bangganya merupakan salah satu hotel tertua di Sandakan, Nak Hotel. Dimiliki oleh keluarga suaminya, Ngui, hotel ini dibina pada tahun 1960-an dan terkenal dengan Ba Lin Roof Garden Bar & Bistro dan kafe San Da Gen di tingkat bawah. Linn berfungsi sebagai tukang masak untuk kedua-dua kedai makanan ini.

Yee I-Lann

Artis Antarabangsa

Yee I-Lann tinggal dan bekerja di Kota Kinabalu, ibukota negeri Borneo Malaysia, Sabah. Praktik seni utamanya yang berasaskan fotomedia terlibat dengan sejarah pergolakan di Asia Tenggara kepulauan dengan karya yang menangani isu-isu kolonialisme dan neo-kolonialisme, kekuasaan, dan kesan ingatan sejarah dalam pengalaman sosial, selalunya dengan tumpuan khusus pada sejarah kontra-naratif dari bawah. Dia menggunakan perbendaharaan kata visual yang kompleks dan berlapis yang diambil dari rujukan sejarah, budaya popular, arkib, dan objek sehari-hari. Sejak kebelakangan ini, dia mulai bekerjasama dengan komuniti berasaskan laut dan darat serta medium peribumi di Sabah.