Projek Padi

Perkongsian Revitalisasi Padi di Tenghilan

HUTAN, AIR & TANAH | KEHIDUPAN, PELANCONGAN & KEUSAHAWANAN | MAKANAN, PERTANIAN & PERIKANAN

Bagaimana semuanya bermula?

 

Ketika COVID-19 tiba di Sabah pada bulan Mac 2020, dan semua orang disarankan untuk menyimpan barang untuk dikunci, orang-orang dari komuniti Tinuhan dan Lapasan Ulu di Kabupaten Tuaran terkejut mendengar di pasar raya tempatan mereka bahawa terdapat had 10kg beras / keluarga. Artikel surat khabar mengingatkan kita bahawa Sabah sekarang hanya menghasilkan 25% berasnya, dan Vietnam, salah satu pembekal utama kami, mengumumkan bahawa menghentikan eksport. Bagaimanapun, di mana orang kampung akan mendapat wang untuk membeli beras di bawah lokap?

 

Tuaran pernah menjadi pengeluar padi utama: masyarakat tertanya-tanya, mengapa tidak menanam padi kita sendiri untuk memberi makan kepada diri kita sendiri?

 

Dengan pertanyaan awal dan sekumpulan orang Sabah yang bersemangat, Projek Padi bermula pada bulan Jun 2020 yang ditempatkan oleh Forever Sabah dan dengan pemberian khas dari Yayasan Hasanah.

 

Projek Padi  

Walaupun pada awalnya masyarakat ragu-ragu untuk terlibat dengan NGO, pasukan Projek Padi dapat berhubung dengan 43 bekas petani padi di Kampung Tinhuan dan Kampung Lapasan Ulu, jumlah terbesar yang kami mampu, dan membantu mereka untuk menghidupkan semula mereka yang ditinggalkan sawah, pagar melawan kerbau, dan tanaman padi. Jabatan Saliran & Pengairan dengan cepat melangkah untuk memulihkan saluran terusan dan saliran dan benih dari 32 jenis tradisional diperoleh dari petani di Kota Belud, Tuaran dan Kudat.

 

Projek ini mencapai 4 tujuan utama:

 

  • Pertama, untuk menyokong pengeluaran padi untuk meningkatkan pendapatan masyarakat dan kedaulatan makanan sambil membantu meningkatkan tahap kemandirian Sabah (SSL) untuk beras, dengan membantu petani mencari penyelesaian yang efektif dari segi kos kerja keras dan risiko memulihkan ladang dan menanam padi.

 

  • Kedua, untuk membantu para petani beralih ke kaedah yang lebih lestari dengan berkongsi kaedah baru menanam padi, terutamanya menggunakan metodologi Sistem Intensifikasi Padi (SRI), membuat baja organik, kompos dan sebagainya, untuk mengurangkan pelepasan dan penggunaan gas rumah hijau bahan kimia pertanian.

 

  • Ketiga, untuk memajukan pemahaman mengenai penghasilan padi yang mampan , dengan menggunakan pengetahuan warganegara dan pengetahuan tempatan untuk menilai kejayaan dan cabaran petani padi kita dengan bantuan pakar padi dan lain-lain.

 

  • Terakhir, tujuan keempat kami adalah bercerita , menceritakan dan menyebarkan kisah yang sedang anda baca sekarang. Penting bahawa pekerjaan yang telah kita lakukan tidak disedari kerana bagaimana anda menghidupkan sesuatu yang tidak anda ketahui? Jadi, jika anda berjaya sejauh ini dengan cerita, terima kasih.

 

Untuk memajukan kelestarian, pasukan ini telah bekerjasama dengan Fakulti Pertanian Lestari UMS, Ladang Alam Kivatu dan pelajar vokasional dari GKC (Sekolah Pembangunan Pengalaman dan Keusahawanan).

Kejayaan Projek

Di bawah projek ini, 43 isi rumah petani berjaya menanam 28 tan dari 34 jenis padi pusaka yang luar biasa. Ini bererti pulangan 230% atas pelaburan petani, hibah dan awam, dan pendapatan isi rumah purata RM 8,485. Petani yang menggunakan pengeluaran organik bernilai 40% lebih tinggi, bernilai lebih dari RM 3,000 lebih satu ekar, kerana hasilnya lebih tinggi, harga lebih tinggi, wang dijimatkan bahan kimia, dan dengan SRI lebih sedikit biji yang diperlukan.

 

Para petani dari komuniti ini telah menunjukkan bahawa mereka dapat memberikan sumbangan yang bermakna untuk meningkatkan Tahap Kecukupan Beras Sabah (SSL) dari tahap yang tersekat sekarang iaitu hanya 25%, sambil memperbaiki kehidupan mereka. Rata-rata petani yang mengambil bahagian menghasilkan cukup padi untuk memenuhi keperluan tahunan mereka dan tambahan 40%; Di Kg. Tinuhan 72% petani yang mengambil bahagian melebihi tahap 100% SSL iaitu 80kgs / padi / isi rumah / tahun.

 

Untuk perincian hasil projek dan penemuan bagaimana memajukan kelestarian padi menurut sains masyarakat masyarakat, lihat persembahan ini yang dibuat oleh pasukan kepada petani pada 1 April 2021.

Untuk lebih memahami kadar pulangan pelaburan dalam memulihkan pengeluaran padi di Sabah di bawah projek ini, kami mengukur berapa kos dan hasilnya di Kg. Tinuhan untuk menghasilkan grafik ini:

Setelah menanam dan menuai padi yang cukup untuk memenuhi keperluan mereka sendiri, para petani telah menjual lebihan beras mereka (2,175kg selusin varietas bernilai RM 36,361) sebagai 'Wagas Dati', yang bermaksud beras kami dalam bahasa Dusun.

Padi Infographic.png
wagas dati Ori.png

Apa yang seterusnya?

 

Melangkah ke hadapan dengan memastikan kedaulatan makanan di Sabah, kami berharap dapat menjangkau lebih banyak petani padi pada tahun 2021-2022 untuk menghidupkan kembali semangat dan kegembiraan penanaman padi dan menghidupkan kembali lebih banyak tanah.

 

Kami ingin menjadikan 'Wagas Dati' contoh yang dapat ditiru untuk membina semula ekonomi tempatan dengan menyedari nilai sebenar varieti beras tradisional yang ditanam secara bertanggungjawab berbanding beras import yang ditanam secara komersil yang kini dijual dengan harga yang lebih rendah, harga murah yang ditunjukkan dalam penggunaan bahan kimia yang berat dan amalan pengeluaran yang tidak berkekalan. Sebaliknya mari kita mengakui nilai beras yang sebenarnya, dengan berkongsi nilai Ringgits kita, dengan rasa bangga kepada petani tempatan kita.

 

Yang paling penting, kami berharap dapat melibatkan kembali generasi muda dalam padi, menghilangkan persepsi bahawa penanaman padi bermaksud mengeruhkan tanah di negeri ini untuk sedikit pulangan ekonomi. Kami bukan sahaja ingin menjadikan pertanian lebih mudah dan selamat (melalui mekanisasi, lebih sedikit bahan kimia dan teknik inovatif), tetapi kami juga ingin membina ekonomi yang lebih luas di sekitar padi. Ini membuka pelbagai cara bagi anak muda untuk terlibat dalam apa saja dan semua peringkat beras, sama ada dalam penyelidikan, membawa produk tempatan berkualiti tinggi ke pasaran, menguruskan rantaian bekalan, memulakan perniagaan eko-pendidikan dan agro-eko-pelancongan, dan apa sahaja yang anda boleh memikirkan.

 

Nasi selalu menjadi pusat identiti dan cara hidup Sabahan. Tenaga belia diperlukan untuk masa depan kita yang layak dengan beras.

5f9acc4f6f957fe4636d8adb_System of Rice

Modul FSI

Ketahui bagaimana kita menanam padi dan baja

Padi Projek di media

"Perkongsian revitalisasi padi di Tenghilan"

"Kerbau menjadi 'terlalu pintar' untuk kebaikan mereka sendiri"

"Kisah belia di sawah"

1/4