Kuala Abai.jpg

Projek Padi

Perkongsian Revitalisasi Padi di Tenghilan

HUTAN, AIR & TANAH | KEHIDUPAN, PELANCONGAN & KEUSAHAWANAN | MAKANAN, PERTANIAN & PERIKANAN

Bagaimana semuanya bermula?

 

Ketika COVID-19 tiba di Sabah pada bulan Mac 2020, dan semua orang disarankan untuk menyimpan barang untuk dikunci, orang-orang dari komuniti Tinuhan dan Lapasan Ulu di Kabupaten Tuaran terkejut mendengar di pasar raya tempatan mereka bahawa terdapat had 10kg beras / keluarga. Artikel surat khabar mengingatkan kita bahawa Sabah sekarang hanya menghasilkan 25% berasnya, dan Vietnam, salah satu pembekal utama kami, mengumumkan bahawa menghentikan eksport. Bagaimanapun, di mana orang kampung akan mendapat wang untuk membeli beras di bawah lokap?

 

Tuaran pernah menjadi pengeluar padi utama: masyarakat tertanya-tanya, mengapa tidak menanam padi kita sendiri untuk memberi makan kepada diri kita sendiri?

 

Dengan pertanyaan awal dan sekumpulan orang Sabah yang bersemangat, Projek Padi bermula pada bulan Jun 2020 yang ditempatkan oleh Forever Sabah dan dengan pemberian khas dari Yayasan Hasanah.

 

image-054.png
image-055.png
image-053.png
Proposed PBH coastal routes would affect sensitive and important natural habitats such as mangroves, sea grass beds, estuaries and coastal fishery areas

Projek Padi  

Walaupun pada awalnya masyarakat ragu-ragu untuk terlibat dengan NGO, pasukan Projek Padi dapat berhubung dengan 43 bekas petani padi di Kampung Tinhuan dan Kampung Lapasan Ulu, jumlah terbesar yang kami mampu, dan membantu mereka untuk menghidupkan semula mereka yang ditinggalkan sawah, pagar melawan kerbau, dan tanaman padi. Jabatan Saliran & Pengairan dengan cepat melangkah untuk memulihkan saluran terusan dan saliran dan benih dari 32 jenis tradisional diperoleh dari petani di Kota Belud, Tuaran dan Kudat.

 

Projek ini mencapai 4 tujuan utama:

 

  • Pertama, untuk menyokong pengeluaran padi untuk meningkatkan pendapatan masyarakat dan kedaulatan makanan sambil membantu meningkatkan tahap kemandirian Sabah (SSL) untuk beras, dengan membantu petani mencari penyelesaian yang efektif dari segi kos kerja keras dan risiko memulihkan ladang dan menanam padi.

 

  • Kedua, untuk membantu para petani beralih ke kaedah yang lebih lestari dengan berkongsi kaedah baru menanam padi, terutamanya menggunakan metodologi Sistem Intensifikasi Padi (SRI), membuat baja organik, kompos dan sebagainya, untuk mengurangkan pelepasan dan penggunaan gas rumah hijau bahan kimia pertanian.

 

  • Ketiga, untuk memajukan pemahaman mengenai penghasilan padi yang mampan , dengan menggunakan pengetahuan warganegara dan pengetahuan tempatan untuk menilai kejayaan dan cabaran petani padi kita dengan bantuan pakar padi dan lain-lain.

 

  • Terakhir, tujuan keempat kami adalah bercerita , menceritakan dan menyebarkan kisah yang sedang anda baca sekarang. Penting bahawa pekerjaan yang telah kita lakukan tidak disedari kerana bagaimana anda menghidupkan sesuatu yang tidak anda ketahui? Jadi, jika anda berjaya sejauh ini dengan cerita, terima kasih.

 

Untuk memajukan kelestarian, pasukan ini telah bekerjasama dengan Fakulti Pertanian Lestari UMS, Ladang Alam Kivatu dan pelajar vokasional dari GKC (Sekolah Pembangunan Pengalaman dan Keusahawanan).

image-052.png